Posted on

Day 07: Stack the Plates

Tumpuk Piring Kotor

Indonesia kaya sekali dengan beragam jenis makanan dan kemeriahan itu ditunjukkan dengan penyajian makanan dan minuman yang berlimpah. Setiap jamuan makan, banyak sekali piring-piring, sendok-garpu yang digunakan dan itu menunjukkan keragaman dari masakan Indonesia.

Tantangan kali ini adalah, menumpuk piring kotor sesuai ukurannya jika telah selesai digunakan, memisahkan sampah sisa makanan di satu tempat dan membuang sampah non-makanan ke tong sampah yang disediakan. Hal ini juga adalah sebagai wujud rasa terima kasih kepada pelayan restoran dan memudahkan mereka dalam mengambil piring-piring dan sendok-garpu setelah digunakan.

Mari kita mencoba dari hal-hal yang kecil dulu, sehingga menjadi identitas Bangsa Indonesia yang bermartabat.

Stack The Plates

Indonesia has very rich various types of food and that excitement is indicated by the presentation of fantastic food and drinks. Every meal, lots of dishes, spoons are used and it shows the diversity of Indonesian cuisine.

The challenge this time is to stack dirty dishes according to their size if they have been used, separating leftover food waste in one place and disposing of non-food waste into the garbage can provided. This is also a form of gratitude to the restaurant waiter and makes it easier for them to take the plates and spoons after using them.

Let’s try from small things first, so that it becomes a dignified identity of the Indonesian Nation.

Posted on

Day 06: Tidy Up Your Seat

Rapikan Kursi Setelah Makan

Generasi Millenial adalah generasi yang serba praktis dan serba cepat dan tentunya mengharapkan pelayanan yang serba cepat pula. Namun dalam hal kerapian dan kebersihan, generasi millenial di Indonesia masih sangat tertinggal. Kita tidak sadar bahwa meja dan kursi yagn kita gunakan akan digunakan oleh orang lain nantinya. Sehingga harus selalu ada tim khusus untuk merapikan kursi dan meja setelah digunakan.

Tantangan kali ini cukup mudah, yaitu rapikan kursi setelah selesai digunakan. Bersihkan meja dari sampah-sampah non-organik sehingga memudahkan pelayan restoran dalam membersihakannya. Selain menghemat waktu namun juga sebagai rasa tanggung jawab dan terima kasih kepada mereka. Apresiasi tidak harus dengan materi, melainkan bisa dengan perbuatan.

Tidy Up Your Seat

Millennials are a generation that is all practical and fast-paced and certainly expects fast service. But in terms of neatness and cleanliness, the millennial generation in Indonesia is still lagging behind. We are not aware that the tables and chairs that we use will be used by others later. So there must always be a special team to tidy up the chairs and tables after use.

The challenge this time is quite easy, which is to trim the seats after they are used. Clean the table from non-organic rubbish so that it makes it easy for the waiter to clean it. Besides saving time but also as a sense of responsibility and thanks to them. Appreciation does not have to be with material, but can be done by actions.

Posted on

Day 05: Three Bins

3 Tong Sampah

Pemerintah telah mengeluarkan Peraturan Pemerintah Nomor 81 Tahun 2012 Tentang Pengelolaan Sampah Rumah Tangga dan Sampah Sejenis Sampah Rumah Tangga. Tujuannya adalah menjalankkan program 3R (reduce, reuse, recycle) dalam pengelolaan sampah menggantikan paradigma lama kumpul-angkut-buang sekaligus menjadi landasan hukum yang kuat bagi pelibatan dunia usaha untuk turut bertanggungjawab dalam pengelolaan sampah sesuai dengan perannya.

Tantangan kali ini adalah selalu menyediakan 3 jenis tong sampah di manapun terutama bagi pelaku dunia usaha dan rumah tangga. Tiga jenis tong sampah tersebut adalah sampah kertas, sampah plastik dan sampah organik. Jika semua restoran sudah menyediakan tiga jenis tong sampah seperti itu dan kita sebagai pelanggan restoran selalu membuang sampah kertas dan sampah plastik di tempat yang sudah disediakan, maka kita akan mejadi lebih bertanggung jawab terhadap lingkungan. Konsep 3R yang dicanangkan pemerintah akan berjalan dengan sukses.

PureHeart saat ini sedang bekerjasama dengan beberapa restoran dan kafe-kafe di Indonesia dalam mengkampanyekan program ini. Didukung dengan teknologi blockchain dari LedgerNow, maka sampah-sampah yang dibuang akan didata dengan baik terdistribusi sesuai dengan yang diharapkan. Mari saling mendukung untuk menciptakan lingkungan yang lebih baik.

3 Bins

The Government has issued Government Regulation Number 81 of 2012 concerning Management of Household Waste and Household Waste. The aim is to run the 3R program (reduce, reuse, recycle) in waste management replacing the old paradigm of gathering and waste as well as being a strong legal foundation for the involvement of the business world to take responsibility for waste management in accordance with its role.

The challenge this time is to always provide 3 types of trash cans everywhere, especially for business people and households. The three types of garbage cans are paper waste, plastic waste and organic waste. If all restaurants have provided three types of garbage cans like that and we as restaurant customers always throw paper waste and plastic waste in the places provided, then we will be more environmentally responsible. The 3R concept launched by the government will run successfully.

PureHeart is currently collaborating with several restaurants and cafes in Indonesia in campaigning for this program. Supported by blockchain technology from LedgerNow, the waste disposed of will be properly recorded and distributed as expected. Let’s support each other to create a better environment.

Posted on

Day 04: Separate the Non-Food

Buanglah Sampah Non-Organik di Tong Sampah Khusus

Indonesia adalah negeri yang kaya raya, terutama keramahan dan kelengkapan aksesoris di restoran-restoran. Sebagian besar restoran di Indonesia menyediakan tisu dan tusuk gigi yang bisa kita gunakan seperlunya. Namun ada yang belum biasa kita lakukan, yaitu membuang sampah bekas pakai tersebut di tong sampah. Umumnya kita meninggalkan sampah tersebut di meja bercampur dengan sisa makanan lainnya.

Tantangan kali ini adalah, membuang sampah non-makanan langsung ke tong sampah, bukan meninggalkannya di meja. Selain lebih higienis, juga memudahkan pelayan restoran dalam mengambil sampah sisa makanan yang bisa dipergunakan untuk kegiatan lainnya.

PureHeart sedang mengembangkan solusi yang cerdas dalam mengelola sampah sisa makanan tersebut untuk menjadi pakan ternak ataupun pupuk kompos. Mari membangun bangsa yang bermartabat dan berkarakter dengan mengelola sampah dengan bijak.

Separate The Non-Food

Indonesia is a rich country, especially hospitality and accessories in restaurants. Most restaurants in Indonesia provide tissue and toothpicks that we can use as needed. But there is something we have not yet done, which is to dispose of used garbage in the trash can. Generally we leave the garbage at the table mixed with other leftovers.

The challenge this time is to throw non-food waste directly into the trash bin instead of leaving it at the table. In addition to being more hygienic, it also makes it easy for the waiter to take leftover food waste that can be used for other activities.

PureHeart is developing smart solutions in managing food waste to become animal feed or compost. Let’s build a nation that has dignity and character by managing waste wisely.

Posted on

Day 03: Take Away if Excessively

Bungkus Sisa Makanan Jika Tidak Habis

Masyarakat di Jerman, tidak malu untuk memesan makanan seadanya dan tidak mau membuang-buang makanan. Misalnya, orang akan membungkus dan membawa pulang makanan yang tidak habis dimakan di restoran.

Namun orang Prancis tak terbiasa dengan hal ini. Prancis dikenal sebagai pusat kuliner dunia, namun berton-ton makanan dibuang setiap tahunnya. Walaupun demikian Orang-orang Prancis sudah diajarkan sejak kecil untuk menghabiskan makanan di piring.

Kebiasaan ini tampaknya juga dipengaruhi ukuran porsi hidangan di Prancis. Biasanya sajian di sana berporsi relatif kecil sampai sedang, berbeda dengan porsi makanan di Amerika Utara. Jadi, makanan bisa dihabiskan tanpa tersisa.

Tampaknya, mau tidak mau, nantinya orang-orang Prancis terpaksa membiasakan membungkus makanan yang tak habis. Pasalnya, mulai tahun 2016, restoran yang menyajikan lebih dari 180 hidangan per hari harus mengurangi sampahnya atau harus membayar denda. Aturan ini dibuat untuk memenuhi target mengurangi limbah hingga setengahnya pada 2025.

Ketika menjamu tamu di restoran, jangan biarkan ada makanan yang tersisa apalagi dalam jumlah besar. Jangan malu untuk meminta agar makanan tersebut dibungkus untuk dibawa pulang. Kebanyakan makanan di negara Indonesia adalah makanan yang bisa disimpan dalam waktu yang lama. Rendang, masakan khas Indonesia dapat bertahan bahkan hingga satu minggu dalam suhu ruangan dan hingga 3 bulan dalam lemari es beku.

Mari kurangi sampah makanan dengan menghabiskannya, meminta dalam porsi yang lebih kecil atau membungkusnya jika tidak habis. Masih banyak Warga Negara Indonesia yang berkekurangan bahkan tidak sempat lagi berpikir untuk makan apa esok hari. Makanlah secukupnya, dan bungkus jika tidak habis.

Take Away if Excessively

People in Germany are not ashamed to order simple food and do not want to waste food. For example, people will wrap and bring home food that has not been eaten in a restaurant.

But the French are not familiar with this. France is known as the world’s culinary center, but tons of food is thrown away every year. Nevertheless the French people have been taught since childhood to spend food on a plate.

This habit also seems to be influenced by the portion size of dishes in France. Usually the dish there has a relatively small to moderate portion, different from the portion of food in North America. So, food can be spent without remaining.

Apparently, inevitably, later the French people were forced to get used to wrapping up endless food. Because, starting in 2016, restaurants that serve more than 180 dishes per day must reduce their waste or have to pay a fine. This rule was made to meet the target of reducing waste by half by 2025.

When entertaining guests in a restaurant, don’t let there be food left over especially in large quantities. Don’t be shy to ask that the food be wrapped to take home. Most foods in Indonesia are foods that can be stored for a long time. Rendang, Indonesian specialties can last even up to one week at room temperature and up to 3 months in a frozen refrigerator.

Let’s reduce food waste by spending it, asking for smaller portions or wrapping it if it’s not used up. There are still many Indonesian citizens who are in need of not even having the time to think about what to eat tomorrow. Eat adequate, and take away not finished.

More information:
Smart Foodie, Food Karma: https://pureheart.ledgernow.com/smart-foodie-food-karma/

Sumber:
https://www.jawapos.com/internasional/dw/07/10/2018/warga-jerman-tak-malu-bungkus-sisa-makanan-di-restoran-saat-tak-habis/
https://food.detik.com/info-kuliner/d-3542443/rendang-bersisa-ini-tips-menyimpan-dan-menghangatkannya
https://food.detik.com/info-kuliner/d-2515618/membungkus-makanan-bersisa-bukan-tradisi-orang-prancis

Posted on

Day 02: Eat Sufficiently

Makanlah Secukupnya

Islam sendiri sebetulnya membolehkan kita makan apa saja, yang dibenarkan secara agama. Meski begitu, dalam soal makan ini Alquran menggarisbawahi: ‘jangan berlebih-lebihan’ dan semua makanan harus tayyiban bagi tubuh kita. Para ahli tafsir mengartikan tayyiban sebagai yang memberi manfaat bagi tubuh, bergizi.

“Makan secukupnya dan habiskan, dan ingat banyak orang tidak bisa makan” merupakan niat ke-dua dari Paus Fransiskus dalam menyambut Natal 2015 dan Tahun Baru 2016. Niat Paus ini dapat juga diartikan sebagai salah satu wujud nyata dari wajah Kerahiman Allah. Allah telah memberkati kita dengan memenuhi bumi ini dengan makanan yang enak, bergizi, dan nikmat. Kita harus menghormati ciptaan Allah dengan menikmati makanan-makanan ini dan memakannya dalam jumlah yang pantas. Dengan memakan makan secukupnya, kita memberi peluang kepada sesama untuk mendapatkan makanan.

Mereka yang kaya juga boleh makan ‘apa’ saja (bukan ‘siapa’ saja). Namun yang perlu diingat, sekaya apa pun kita, toh kemampuan perut tetap sama dengan mereka yang miskin. Lambung orang yang gemuk sekali pun cuma mampu menampung 18-3 piring nasi, atau 3-4 buah hamburger plus satu gelas minuman soda.

Jadi jangan sampai porsi makanan yang Anda konsumsi bisa mengalahkan jatahnya rongga udara maupun air. Hal ini akan menjadikan badan Anda terasa ringan dan nyaman. Jika makan kenyang kita ukur 100 persen, maka maksimal kita hanya makan sebanyak 80 persen saja.

Akan tetapi, janganlah berlebihan dan secukupnya saja. Makan dengan secukupnya tidak akan membuat Anda menjadi gemuk maupun kurus. Jika aktivitas Anda sedikit, maka makanlah secara sedikit. Jika aktivitas Anda banyak, maka makannya juga harus banyak.

Tantangan kedua hari ini adalah, makanlah hanya 80% dari kapasitas tubuh kita. Makan secukupnya adalah cara yang paling efektif dan terbilang cukup ampuh, untuk menjauhkan diri dari berbagai macam penyakit. Siapapun dan berapapun usia Anda, boleh-boleh saja menyantap makanan apa saja dan di mana pun tempatnya.

Eat Sufficiently

Islam itself actually allows us to eat anything, which is justified religiously. Even so, in the matter of eating, the Qur’an underlines: ‘do not overdo it’ and all food must be sacrificed for our bodies. Interpreters interpret Tayyiban as beneficial to the body, nutritious.

“Eating enough and spending, and remembering many people cannot eat” is the second intention of Pope Francis in welcoming Christmas 2015 and New Year 2016. This Pope’s intention can also be interpreted as one of the tangible manifestations of God’s Mercy face. God has blessed us by filling this earth with delicious, nutritious and delicious food. We must respect God’s creation by enjoying these foods and eating them in the proper amount. By eating enough food, we provide opportunities for others to get food.

The rich are also allowed to eat ‘anything’ only (not ‘who’). But to remember, no matter how rich we are, yet the ability of the stomach remains the same as those who are poor. Even a fat person’s stomach can only accommodate 18-3 rice dishes, or 3-4 hamburgers plus a glass of soda.

So do not let the portion of food you consume can defeat the ration of air and water cavities. This will make your body feel light and comfortable. If we eat full we measure 100 percent, so we only eat a maximum of 80 percent.

However, don’t be excessive and just enough. Eating enough can not make you fat or thin. If you do a little activity, then eat a little. If you have a lot of activity, then you have to eat too much.

Today’s second challenge is to eat only 80% of our body’s capacity. Adequate eating is the most effective and fairly effective way to keep away from various diseases. Anyone and whatever your age, it’s okay to eat any food and anywhere.

More information:
Smart Foodie, Food Karma: https://pureheart.ledgernow.com/smart-foodie-food-karma/

Sumber:
http://www.katolisitas.org/makan-secukupnya/
https://www.viva.co.id/blog/kesehatan/670590-yuk-ketahui-cara-makan-secukupnya
https://www.republika.co.id/berita/dunia-islam/hikmah/19/05/17/prnedl458-makanlah-secukupnya-jangan-berlebihan

Posted on

Day 01: Finish Your Meal

Selesaikan Makanan Anda

Paus Fransiskus: Membuang-buang makanan menunjukkan kurangnya kepedulian terhadap orang lain

Paus mengatakan pada tanggal 18 Mei 2019, “Berperang melawan momok kelaparan yang mengerikan berarti juga memerangi sampah. Sampah adalah cermin ketidakpedulian terhadap hal-hal dan terhadap mereka tidak punya apa-apa. Pemborosan adalah bentuk pembuangan yang paling kasar”.

“Membuang makanan berarti membuang orang,” Paus menambahkan. “Hari ini sangat memalukan untuk tidak memperhatikan betapa berharganya makanan sebagai barang yang baik, dan betapa banyak hal baik yang berakhir begitu buruk.”

Paus Fransiskus mencatat bahwa di dunia yang kompleks dewasa ini, penting juga bahwa kebaikan yang dilakukan oleh organisasi amal “dilakukan dengan baik,” dan bukan “buah improvisasi.”

Jadi, tantangan pertama kami adalah habiskan makanan Anda, enak atau tidak, buatlah dengan cara Anda sendiri untuk menikmatinya. Jangan meninggalkan makanan yang masih bisa dimakan. Simpan makanan di wadah yang baik sehingga bisa dimakan nanti.

Finish Your Meal

Pope Francis: Wasting food shows a lack of concern for others

Pope said on May 18, 2019, “Fighting against the terrible scourge of hunger means also fighting waste. Waste reveals an indifference towards things and towards those who go without. Wastefulness is the crudest form of discarding”.

“To throw food away means to throw people away,” the pope added. “It is scandalous today not to notice how precious food is as a good, and how so much good ends up so badly.”

Francis noted that in today’s complex world, it is also important that the good done by charitable organizations is “done well,” and is not “the fruit of improvisation.”

So, our first challenge is to finished your meal, delicious or not, make it your own way to finished it. Do not leave the food that is still eatable. Preserve the food on the good container so it can be eaten later.

Posted on

Ini Dia Manfaat dari Menggunakan Blockchain

Manfaat utama menggunakan blockchain sebagai teknologi adalah peningkatan keamanan data yang disediakannya. Sejauh ini data merupakan salah satu aset terpenting di dunia saat ini. Beberapa konglomerat terkemuka dunia seperti Alphabet, Amazon, Facebook, Apple, Microsoft, dll. Adalah perusahaan yang berpusat pada data. Mengamankan data telah menjadi prioritas paling kritis untuk bisnis di seluruh dunia. Di sinilah Blockchain dapat digunakan sebagai alternatif yang kuat untuk perusahaan berbasis Cloud dan Server.

Ada beberapa manfaat dari menggunakan blockchain yaitu:

  • Pengamanan data terdesentralisasi
    Karena blockchain sebagai teknologi terdesentralisasi secara alami, ia tidak bergantung pada satu titik pusat kendali. Ini adalah buku besar digital transaksi dengan setiap komputer memiliki salinan data lengkap. Kurangnya otoritas tunggal membuat sistem lebih adil dan jauh lebih aman. Alih-alih bergantung pada otoritas pusat untuk bertransaksi dengan aman dengan pengguna lain, blockchain menggunakan protokol konsensus inovatif di seluruh jaringan node, untuk memvalidasi transaksi dan mencatat data dengan cara yang tidak dapat rusak.
  • Enkripsi dan Validasi
    Blockchain memastikan bahwa data Anda dienkripsi, yang berarti informasi tersebut tidak dapat dibaca tanpa bantuan pengetahuan khusus. Karena sifatnya yang terdesentralisasi, Anda selalu dapat memeriksa tanda tangan file lintas semua buku besar di semua node di jaringan dan memverifikasi bahwa mereka belum diubah. Ketika Anda melihat file, Anda dapat menjamin bahwa itu adalah versi yang sama dari dokumen yang ada di waktu sebelumnya. Jika ada seseorang yang mengubah catatan, maka tanda tangan dianggap tidak valid. Tidak ada yang dapat menyangkal bahwa blockchain menawarkan verifikasi data yang andal dan independen.
  • Sulit diretas
    Karena tidak terdapat di lokasi pusat, blockchain tidak memiliki titik kegagalan tunggal dan tidak dapat diubah dari satu komputer. Mereka terdesentralisasi dan didistribusikan buku besar di jaringan peer-to-peer yang terus diperbarui dan disinkronkan. Setiap blok terhubung ke semua blok sebelum dan sesudahnya. Sementara peretas dapat membobol jaringan tradisional dan menemukan semua data dalam satu repositori dan mengeksfiltrasinya atau merusaknya, blockchain membuat ini menjadi semakin sulit.

Sebagai teknologi, yang semakin populer di seluruh dunia, blockchain tampaknya menjadi teknologi yang ideal bagi perusahaan untuk menyimpan data mereka. Karena aman, dapat diandalkan dan transparan yang membuatnya bahkan lebih menarik bagi perusahaan.
Nah, jika Anda ingin memiliki sistem blockchain dalam bisnis Anda, Anda dapat bergabung dengan LedgerNow. LedgerNow siap untuk membantu bisnis Anda agar bisa membangun hubungan yang kuat dengan mitra Anda, dan memiliki integrasi yang lancar dengan jaringan yang sangat aman.

Sumber: https://www.entrepreneur.com/article/323944

Posted on

Blockchain di Industri Penerbangan

Fitur blockchain dalam menyimpan informasi pada buku besar digital membuatnya populer di kalangan perusahaan penerbangan. Buku besar bersama ini dapat dimanfaatkan oleh tim MRO dan OEM untuk menyimpan catatan penerbangan, status pemeliharaan, dan data lainnya. Selain itu, teknologi blockchain juga dapat digunakan untuk pendaftaran komponen. Misalnya, entri data seperti kode serial, tanggal pembuatan, serta jumlah suku cadang yang tersedia untuk komponen tertentu dapat disimpan di blockchain. Dalam hal kebutuhan bagian apa pun, staf teknis dapat melihat ke informasi yang disimpan di blockchain dengan cepat dan mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk memperbaiki atau penggantian.

Berikut beberapa hal di industri penerbangan yang dapat diselesaikan dengan blockchain:

  • Identity Management – Identitas individu dapat dipalsukan dan digunakan untuk kegiatan kecurangan dan terorisme. Blockchain bisa memecahkan masalah ini dengan cara memvalidasi identitas dengan bantuan biometrik. Setelah identitas divalidasi dan disimpan di blockchain, hampir tidak mungkin untuk melakukan perubahan karena jaringan sangat terlindungi dan terdesentralisasi. Ini juga akan mengakibatkan penghapusan penggunaan paspor kertas dan kesalahan manusia dalam proses pemeriksaan.
  • Tiket melalui tokenisasi – Saat ini, tiket pesawat adalah tiket berbasis kertas atau elektronik. Dengan penerapan Blockchain, kebutuhan untuk menggunakan tiket kertas dapat sepenuhnya dihilangkan dan tiket elektronik dapat disahkan melalui kontrak pintar. Tiket yang dipasarkan dapat memiliki serangkaian logika bisnis dan istilah yang terkait dengannya, seperti proses penjualan tiket dan penggunaannya dalam rantai nilai secara real time, secara efisien dan aman. Ini juga akan memungkinkan orang untuk membeli tiket dari mitra yang berbeda secara global.
  • Keamanan – Privasi informasi sangat penting untuk industri penerbangan karena banyak orang memberikan informasi pribadi mereka Catatan penumpang, serta informasi awak maskapai penerbangan, harus tetap aman karena setiap kecelakaan dapat menyebabkan hasil yang berbahaya dan penyalahgunaan identitas. Teknologi Blockchain menciptakan media yang aman untuk berbagi data ini dengan andal melalui pihak berwenang.
  • Log perawatan – Pemeliharaan tetap mengatur antara produsen, pedagang, penyedia layanan, dan maskapai penerbangan. Ini akan memakan banyak waktu dan rentan terhadap kesalahan jika salah entri pada titik mana pun. Teknologi Blockchain dapat menghapus kebutuhan untuk database yang kompleks dan pengikat kertas dan memungkinkan maskapai penerbangan untuk mengelola satu catatan dari provenan yang akan segera tersedia untuk semua orang yang berwenang. Dengan ini, peristiwa pemeliharaan dapat diatur sebelumnya dan informasi ini akan tersedia pada catatan perawatan pesawat yang akan menghemat waktu, meningkatkan pemeliharaan dan memastikan keamanan.

Dengan mengurangi biaya, meningkatkan keamanan, menyederhanakan proses, dan banyak kasus penggunaan tidak pasti lainnya, blockchain dapat membuat perbedaan besar dalam industri ini. Nah, jika Anda ingin memiliki sistem blockchain dalam bisnis Anda, Anda dapat bergabung dengan LedgerNow. LedgerNow siap untuk membantu bisnis Anda agar bisa membangun hubungan yang kuat dengan mitra Anda, dan memiliki integrasi yang lancar dengan jaringan yang sangat aman.

https://hackernoon.com/blockchain-for-aviation-industry-implementation-benefits-use-cases-8fa3e21cb260

Posted on

Empat Manfaat dari Mengintegrasikan Aplikasi Bisnis Anda

Pemilik bisnis yang sukses membutuhkan alat yang tepat, biasanya dalam bentuk aplikasi perangkat lunak. Menurut laporan Intermedia, rata-rata usaha kecil-menengah menggunakan 14,3 aplikasi terpisah. Sistem perangkat lunak ini menangani masalah seperti logistik, penjualan, pemasaran, akuntansi, manajemen sumber daya manusia, dan keterlibatan media sosial.

Aplikasi integrasi juga disebut sebagai integrasi aplikasi perusahaan yang memungkinkan Anda, sebagai pemilik bisnis, untuk mencapai dampak maksimum dari masing-masing sistem Anda karena Anda telah menautkannya ke keseluruhan interaktif.

Berikut manfaatnya dari aplikasi integrasi:

1. Anda dapat meningkatkan produktivitas.

Dengan aplikasi terintegrasi, produktivitas karyawan dapat ditingkatkan. Entri data, khususnya, akan mengalami peningkatan produktivitas yang besar. Daripada memasukkan data yang sama ke dalam setiap program perangkat lunak, integrasi akan memungkinkan data dimasukkan sekali dan kemudian berkorelasi di semua aplikasi lainnya. Pendekatan ini memiliki manfaat tambahan untuk mengurangi peluang untuk kesalahan manusia selama proses entri data. Integrasi juga meningkatkan produktivitas dengan menghilangkan waktu menunggu.

2. Anda dapat mengakses data real-time.

Keberhasilan perusahaan Anda bergantung pada akses ke data yang akurat dan tepat waktu. Dengan aplikasi integrasi, setiap departemen akan memiliki akses ke data secara real-time. Ini akan memungkinkan produksi, keuangan, pemasaran dan penjualan memiliki informasi akurat tentang apa yang terjadi di perusahaan sehingga para pemimpin dapat mengelola efektivitas operasional dan mengembangkan rencana strategis jangka panjang. Data yang tepat waktu juga memaksimalkan kemampuan organisasi Anda untuk menanggapi perubahan pasar, karena Anda memiliki gambaran akurat tentang apa yang terjadi dan bagaimana pasar berkembang.

3. Anda dapat meningkatkan efisiensi.

Informasi yang dihasilkan dari sistem terintegrasi juga dapat membantu mengidentifikasi masalah rantai pasokan potensial, memungkinkan Anda untuk mengatasinya sebelum berdampak negatif pada produksi atau pengiriman. Efisiensi juga dapat mencakup peningkatan fungsionalitas operasional dan respons yang lebih cepat terhadap tren pasar atau kebutuhan pelanggan, keduanya dapat membuat bisnis Anda beroperasi pada kinerja puncak.

4. Anda dapat meningkatkan pengalaman pelanggan.

Dengan sistem terintegrasi, Anda juga dapat menanggapi pelanggan yang tidak puas sebelum situasi meningkat. Misalnya, jika seorang karyawan dalam pemenuhan pesanan menerima pembatalan karena pengalaman pelanggan yang tidak memuaskan, informasi ini menjadi segera tersedia untuk pemasaran, penjualan, keuangan, dan departemen lain, sehingga langkah korektif yang tepat dapat diambil. Tingkat respons ini adalah kunci untuk mendapatkan dan mempertahankan pelanggan, mengelola reputasi online Anda dan mendukung merek Anda.

Jadi, mengintegrasikan aplikasi perangkat lunak perusahaan Anda akan menghemat waktu dan uang, yang meningkatkan laba Anda. Nah, jika Anda ingin memiliki sistem integrasi dalam bisnis Anda, Anda dapat bergabung dengan LedgerNow. LedgerNow siap untuk membantu bisnis Anda agar bisa membangun hubungan yang kuat dengan mitra Anda, dan memiliki integrasi yang lancar dengan jaringan yang sangat aman.

Sumber: https://www.entrepreneur.com/article/316779